Lebih Dari Sekadar Kata
ilustrasi Facebook ( Foto : Dok. Freepik.com )

Joe Biden bilang Facebook membiarkan Disinformasi, ini tanggapan Facebook

KataKata.id – Facebook angkat bicara atas pernyataan terbaru Presiden AS Joe Biden yang mengatakan bahwa platform media sosial tersebut telah ikut membunuh orang dengan membiarkan disinformasi.

Pernyataan tersebut disampaikan Joe Biden saat menanggapi pertanyaan wartawan soal bahaya disinformasi di masa pandemi pada Jumat (16/7). Saat itu, Biden ditanya apa pesannya ke platform seperti Facebook.

“Mereka membunuh orang. Satu-satunya pandemi yang kita miliki adalah di antara yang tidak divaksinasi,” ujarnya, seperti dilansir dari Reuters, Sabtu (17/7).

Facebook menanggapi Biden lewat sebuah pernyataan yang dirilis juru bicara perusahaan milik Mark Zuckerberg tersebut.

“Faktanya, lebih dari 2 miliar orang telah melihat informasi resmi tentang Covid-19 dan vaksin di Facebook, lebih banyak daripada tempat lain di internet,” kata Facebook.

“Kami tidak akan terganggu oleh tuduhan yang tidak didukung oleh fakta,” lanjutnya.

Platform media sosial yang digandrungi masyarakat itu juga mengatakan bahwa lebih dari 3,3 juta orang Amerika telah menggunakan alat pencari vaksin Facebook, yang membantu mencari tahu di mana pusat distribusi vaksin terdekat.

“Fakta menunjukkan bahwa Facebook membantu menyelamatkan nyawa. Titik,” bunyi pernyataan itu.

Di hari yang sama, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan platform media sosial perlu mengambil tindakan cepat terhadap posting berbahaya dan pengguna dihukum karena menyebarkan informasi yang salah.

Media sosial, termasuk Twitter dan Facebook, mendapat kecaman dalam beberapa tahun terakhir karena kegagalan mereka untuk secara konsisten mengekang informasi yang salah atau konten berbahaya.

Sumber : RMOL ID

Print Friendly, PDF & Email

KataTerkait

Hutama Karya Lanjutkan Pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera Ruas Padang-Pekanbaru

rasid

Gunung Semeru Mengalami 18 kali Gempa Letusan Pasca Erupsi

rasid

Kapolda Riau: Literasi Digital Menghindarkan Penyimpangan Norma dan Hukum Dalam Bermedia Digital

rasid