Lebih Dari Sekadar Kata
Presiden Jokowi memimpin upacara peringatan Hari Lahir Pancasila Tahun 2024, Sabtu (01/06/2024), di Lapangan Garuda, Kompleks Pertamina Hulu Rokan, Kota Dumai, Provinsi Riau.(Dok: BPMI Setpres)

Presiden Jokowi Pimpin Harlah Pancasila di PHR Dumai

Katakata.id – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) memimpin upacara peringatan Hari Lahir (Harlah) Pancasila Tahun 2024, Sabtu (01/06/2024), yang digelar di Lapangan Garuda, Komplek Pertamina Hulu Rokan (PHR), Kota Dumai, Provinsi Riau.

Tahun ini, peringatan Hari Lahir Pancasila bertema “Pancasila Jiwa Pemersatu Bangsa Menuju Indonesia Emas Tahun 2045”.

Dalam upacara kali ini, Presiden Jokowi terlihat mengenakan pakaian adat Riau bernuansa hitam. Upacara dimulai sekitar pukul 07.25 WIB. Bertindak selaku perwira upacara yaitu Kasdam I/Bukit Barisan Brigjen TNI Refrizal dan Komandan Upacara yaitu Kombes Pol Andri Ananta Yudhistira selaku Dir Reskrimum Polda Jambi.

Upacara diawali dengan penghormatan kebesaran kepada inspektur upacara. Selanjutnya inspektur upacara memimpin peserta upacara untuk Mengheningkan Cipta. Setelah upacara selesai, disuguhkan dengan serangkaian acara tambahan, yakni marching band dari Cendana Hulu Rokan serta tari kolosal bertema “Kampung Pancasila” sebagai wujud adat Riau.

Presiden Jokowi selaku inspektur upacara dalam amanatnya menyampaikan bahwa, kita harus optimis dan semangat untuk membangun kemandirian ekonomi yang sangat penting bagi Indonesia dengan adanya Pancasila dan kekayaan budaya serta sumber daya alam kita.

“Kita harus selalu optimis, karena kita punya Pancasila yang memandu arah bangsa karena kita punya modal sosial dan modal budaya yang kokoh, karena kita punya sumber daya manusia dan kita punya sumber daya alam yang melimpah. Oleh karena itu, kita harus terus perkokoh kemandirian bangsa dan berdikari dalam ekonomi,” ujarnya.

Presiden juga menyampaikan bahwa, konsistensi Indonesia dalam politik luar negeri yang berprinsip bebas dan aktif memperkuat posisinya di dunia internasional melalui berbagai forum dan organisasi global.

“Peran Indonesia dalam politik internasional semakin kokoh, kita telah menjadi pemimpin G20 yang berhasil, telah menjadi Ketua ASEAN yang sukses dan terus akan berkontribusi pada dunia, termasuk melalui World Water Forum yang baru saja kita selenggarakan,” ujar Jokowi.

Presiden juga mengatakan bahwa, Indonesia akan terus berperan aktif dalam memperjuangkan perdamaian, keadilan, dan kemerdekaan bangsa-bangsa dan juga memperkuat ekonomi domestik dan kemandirian dalam berbagai sektor.

“Kita terus perjuangkan kemandirian ekonomi termasuk melalui industrialisasi di dalam negeri dan melalui hilirisasi di berbagai sektor. Kita harus menjamin kekayaan negara sepenuhnya untuk Kemakmuran rakyat, kita juga harus aktif mengambil alih kembali aset-aset strategis bangsa, kita kelola dan manfaatkan sebesar-besarnya untuk kesejahteraan rakyat,” ujarnya.

Presiden menyampaikan bahwa, tempat yang dipakai untuk upacara Pancasila hari ini merupakan salah satu simbol kesejahteraan rakyat di Dumai, Riau. Selain itu, pencapaian yang sangat bagus untuk Indonesia adalah dengan pengambilalihan saham mayoritas Freeport yang sudah dikelola pihak asing selama 97 tahun.

“Kita harapkan keadilan Pancasila sebagai pembebas dari ketergantungan kita pada pihak asing, dan pagi tadi saya mendapatkan laporan dari Dirut Pertamina bahwa produksi di blok Rokan sudah mencapai 162 ribu barel per hari. Ini lebih tinggi dari saat dikelola oleh Caltex maupun Chevron dan merupakan 25 persen dari seluruh produksi nasional Indonesia Blok Rokan ini adalah blok paling besar, Freeport dan Blok Rokan hanyalah sedikit contoh dari semangat dan upaya kita untuk kedaulatan politik dan kemandirian ekonomi untuk mengamalkan Pancasila dalam kehidupan nyata, membangun ekonomi yang berpihak pada kepentingan nasional, berdiri di atas kekuatan kita sendiri,” jelasnya.

Selanjutnya, Kepala Negara menyampaikan bahwa Indonesia memiliki potensi besar dalam mengembangkan ekonomi hijau. Dengan sumber daya alam yang melimpah dan ragam energi terbarukan yang tersedia, dan memiliki pondasi yang kuat untuk berperan aktif dalam gerakan menuju ekonomi hijau global.

“Kita hampir memiliki semua jenis energi hijau, mulai dari energi panas bumi, energi surya, energi air, energi angin, dan energi ombak. Kita juga punya hasil kebun yang bisa diolah menjadi biodiesel, bioetanol, dan bioavtur. Kekuatan energi hijau ini akan mengundang industri hijau, akan mengundang pembiayaan ekonomi hijau, menghasilkan green food pangan hijau, dan membuka peluang-peluang bagi green jobs yang mensejahterakan dan sekaligus berkelanjutan,” ujarnya.

Jokowi mengatakan, transisi energi menuju energi hijau harus menjadi prioritas untuk memastikan pembangunan yang berkelanjutan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

“Kita harus mempercepat transisi energi menuju energi hijau Pertamina dan PLN harus terus mengembangkan energi hijau yang meningkatkan nilai tambah di dalam negeri, yang menyejahterakan masyarakat, menyejahterakan kesejahteraan rakyat bawah yang sejalan dengan nilai-nilai Pancasila,” ujarnya.

Jokowi menyampaikan, dalam mengaktualisasikan nilai-nilai Pancasila, penting untuk memperhatikan perubahan demografi dan mengadaptasi cara penyampaian pesan sesuai dengan berbagai macam karakter generasi muda seperti Generasi Y, Millenial, Generasi Z, dan Generasi Alpha.

“Kini demografi Indonesia didominasi oleh Generasi Y, Generasi Millenial, Generasi Z, dan generasi Alfa dan, oleh karena itu cara kita mensosialisasikan Pancasila juga harus dengan cara-cara mereka, dengan praktik-praktik teladan yang nyata dan menggunakan serta mengembangkan budaya lihat Indonesia,” pungkasnya.

Turut hadir dalam kegiatan upacara tersebut, Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI) Bambang Soesatyo, Ketua Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI) AA La Nyalla Mahmud Mattalitti, Ketua Komisi Yudisial (KY) Republik Indonesia Amzulian Rifai, Para Menteri Kabinet Indonesia Maju, Panglima TNI Agus Subiyanto, Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri) Listyo Sigit Prabowo, Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan, Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Yudian Wahyudi, dan Pj Gubernur Riau SF Hariyanto.

Editor: Rasid Ahmad
Sumber: setkab.go.id

Print Friendly, PDF & Email

KataTerkait

Ombudsman Riau Minta Pemda Tingkatkan Kualitas Pelayanan Publik

rasid

Anggota KPU RI Pastikan Kesiapan PSU di 31 TPS di Rokan Hulu

rasid

WALHI Riau: Kapolri Jangan Menyempitkan Persoalan Pulau Rempang

rasid