Lebih Dari Sekadar Kata
Hari AIDS Sedunia (Foto: Getty Images/iStockphoto/Ildar Abulkhanov)

Sejarah Hari AIDS Sedunia yang Diperingati setiap 1 Desember

Katakata.id – Setiap tahun, Hari Aids Sedunia diadakan pada tanggal 1 Desember untuk meningkatkan kesadaran akan pandemi AIDS dan untuk berduka bagi mereka yang telah meninggal karena penyakit tersebut. Menurut statistik terbaru, hampir 38 juta orang di seluruh dunia hidup dengan HIV.

Human Immunodeficiency Virus (HIV) adalah virus yang menyebabkan Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS). Kasus AIDS pertama dilaporkan pada tahun 1981. Sejak saat itu, 75 juta orang telah terinfeksi HIV. Puluhan juta orang telah meninggal karena penyebab terkait AIDS. Banyak yang telah dilakukan, terutama dalam beberapa dekade terakhir, untuk mengatasi epidemi AIDS. Meskipun masih belum ada obatnya, kemajuan signifikan telah dibuat. Jumlah orang yang baru terinfeksi telah menurun. Jumlah kematian terkait AIDS telah turun. Selain itu, jumlah orang yang menerima pengobatan yang efektif telah meningkat.

Pengobatan HIV pertama diperkenalkan pada tahun 1987. Sejak itu, banyak obat telah dikembangkan untuk mengobati HIV. Ada juga obat yang tersedia yang mengurangi risiko tertular HIV melalui jarum suntik atau aktivitas seksual. Pengobatan yang tersedia dan deteksi dini telah membantu meningkatkan harapan hidup mereka yang terinfeksi HIV/AIDS.

Sejarah Hari AIDS Sedunia

Didirikan pada tahun 1988, Hari AIDS Sedunia adalah hari kesehatan global pertama. Hari itu digagas oleh James W. Bunn dan Thomas Netter. Keduanya adalah petugas informasi publik untuk Program Global AIDS. Dr Jonathan Mann, direktur organisasi menyetujui konsep tersebut. Bunn mengusulkan tanggal 1 Desember.  Ia merasa tanggal ini akan mendapat liputan berita yang maksimal oleh media berita barat. Tanggal mengikuti pemilihan AS tetapi mendahului liburan Natal. Gedung Putih menandai hari AIDS Sedunia dengan memajang pita merah setinggi 28 kaki di Portico Utara gedung. Pita melambangkan komitmen Amerika Serikat untuk memerangi epidemi AIDS dunia melalui President’s Emergency Plan for AIDS Relief.

Melansir dari visualaids, pada tahun 1991, sekelompok seniman berkumpul untuk menciptakan simbol yang bermakna di puncak krisis AIDS untuk menunjukkan dukungan dan kasih sayang bagi mereka yang menderita AIDS dan pengasuh mereka. Para seniman ini adalah bagian dari Kaukus Seniman Visual AIDS dan apa yang mereka ciptakan berjudul “Proyek Pita”, yang sekarang lebih dikenal sebagai Pita Merah.

Sejarah Pita Merah

Melalui serangkaian pertemuan di bulan April dan Mei 1991, dan menggunakan pita kuning sebagai inspirasi, lahirlah Pita Merah. Warna merah dipilih karena “hubungannya dengan darah dan gagasan gairah tidak hanya kemarahan, tetapi cinta”. Format pita dipilih sebagian karena mudah dibuat ulang dan dipakai. Instruksi aslinya adalah “potong pita merah sepanjang 6 inci, lalu lipat di bagian atas menjadi bentuk ‘V’ terbalik. Gunakan peniti untuk menempel pada pakaian.” Pita merah dibuat oleh ribuan orang di “lebah pita”—pertemuan anggota Kaukus Artis, teman, dan pendukung yang bekerja sama untuk memotong, melipat pita, dan menyematkan pita untuk distribusi nasional. Ketika permintaan menjadi besar untuk ditangani, kelompok lain dilibatkan untuk berpartisipasi, termasuk pembentukan Proyek Lebah Pita Gudang Senjata, yang diselenggarakan oleh seniman Hope Sandow dan Frank Moore, di mana wanita tunawisma di Park Avenue Shelter dibayar setiap minggu untuk membuat puluhan ribuan pita. Visual AIDS bermitra dengan Broadway Cares and Equity Fights AIDS pada Juni 1991 untuk menghiasi para tamu dan pembawa acara di Tony Awards ke-45 tahunan. Tony Awards dipilih sebagai cara untuk mengomunikasikan sejauh mana epidemi ini memengaruhi anggota komunitas mereka sendiri artis dan artis. Salah satu presenter pertama yang memakai simbol ikonik adalah Jeremy Irons. Pita merah dengan cepat menjadi terkenal sebagai simbol internasional kesadaran AIDS, dan telah dipakai di Oscar, Emmy, dan Grammy; selebriti, musisi, atlet, artis, dan politisi telah mengenakan pita di acara bincang-bincang, program TV, film, konvensi politik, acara olahraga, dan video musik.

Hari ini pita merah adalah simbol Kesadaran AIDS yang diakui secara internasional dan ikon desain. Ini telah memimpin jalan bagi banyak pita warna dan proyek kesadaran lainnya. Tidak seperti beberapa kampanye pemasaran komersial lainnya, pita merah awalnya berkembang sebagai proyek seniman/aktivis. Memperingati #HariAIDSSedunia Untuk memperingati hari ini, ratusan acara diadakan di seluruh dunia. Banyak klinik perawatan kesehatan memiliki tes STD dan HIV gratis. Acara lainnya termasuk pemutaran film, tur selimut AIDS peringatan, pameran kesehatan dan kebugaran, nyala lilin, dan seminar kesadaran. Untuk berpartisipasi, kamu bisa menghadiri acara di komunitas, mengenakan pita merah untuk menyebarkan kesadaran, menonton film tentang HIV termasuk Philadelphia, The Lazarus Effect, dan Common Threads: Stories from the Quilt. Melakukan tes HIV dan dorong orang yang kamu cintai untuk melakukan hal yang sama. Bicarakan dengan anak tentang HIV/AIDS dan cara mencegahnya. Donasi ke organisasi nirlaba yang bekerja untuk mendidik dan mendukung mereka yang hidup dengan HIV. Jika kamu pernah terkena AIDS, bagikan kisah kamu di media sosial. Pastikan untuk membagikannya dengan #HariAIDSSedunia.

Tema Hari AIDS Sedunia

Tema Hari Aids Sedunia 1 Desember 2021 Dunia kesehatan telah membuat kemajuan yang signifikan dalam beberapa dekade terakhir, akan tetapi AIDS masih menjadi persoalan di sejumlah negara. Perpecahan, disparitas, dan pengabaian hak asasi manusia adalah beberapa kegagalan yang memungkinkan HIV masih menjadi krisis kesehatan global. Terlebih dengan situasi pandemi Covid-19 memperburuk ketidakadilan dan keterbatasan akses layanan kesehatan pada orang dengan HIV/AIDS (ODHA). Tahun ini, WHO mengusung tema Hari AIDS Sedunia 2021 dengan “Mengakhiri Epidemi HIV”. ( viva )

Print Friendly, PDF & Email

KataTerkait

Pemerintah resmi perpanjang PPKM hingga 30 Agustus

rasid

Kapolda Riau Bersama Bupati Bengkalis Tinjau Vaksinasi Massal di Gedung Serba Guna

rasid

Penjelasan BPOM RI Terkait Obat Sirup yang Berisiko Mengandung Cemaran EG dan DEG

rasid